Lari


Malam itu entah bagaimana aku telah berada di situ.  Di keliling oleh lima orang yang tidak aku kenali mereka merenung tajam menanti masa yang sesuai untuk membuat serangan. Itu yang aku dapat baca dari riak wajah mereka.  

Aku terus bersiap siaga berdiri tegak, mengatur nafas dan mula membaca gerak dan langkah itu petua yang aku pelajari dari Pak Guru. Tetapi kegusaran mula menyapa benak ku apabila  petua baca langkah yang telah aku kuasai seperti tidak berfungsi.

Ternyata yang mengelilingi aku ini bukan sebarangan orang, pergerakan mereka begitu pantas  silang menyilang antara satu sama lain sekejap di depan sekejap di belakang juga di kiri dan kanan mereka bergerak persis bayang bayang.

Aku mula cemas, firasat aku mula kuat merasakan ini bukan manusia. Aku mula berkuda-kuda dan mengatur langkah  tidak lagi berdiri tegak sepeti tadi, itu juga petua yang  Pak Guru turunkan jika musuh seperti cacing kepanasan, semakin lama semakin pantas aku bergerak mengatur langkah dan tapak sambil membaca peregrakkan lawan. Aku mula berjinjit-jinjit agar pergerakan boleh diatur dengan pantas. 

Namun musuh juga semakin pantas bergerak.  Dalam kelekaan yang tidak terjangka salah seorang dari mereka mula menerpa menyerang aku. Terkejut dengan serangan yang mendadak itu aku mengelak ke bahagian dalam membuat pukulan disendi bahu kanan dan kiri musuh terus menjunam ke bawah membuat lagi pukulan di sendi atas lutut kanan dan kiri lantas aku bangun membuat tendangan juring ke dada musuh. 

Musuh tadi terpelanting ke belakang, terguling sekali dua , tetapi apa yang berlaku menyebabkan aku betul-betul kaget musuh yang terlentang bangun berdiri tegak, sambil merenung tajam ke arah ku seperti tiada apa apa yang berlaku.

Perasan aku mula berkecamuk mustahil langsung tiada kesan dan tiada sakit.  Aku mula mengatur langkah kembali, tetapi kali ini aku telah mengubah keputusan aku akan melarikan diri dari medan perkelahian ini.  

Dalam kesempatan yang tidak dijangka aku dapat membolos diri dari kepungan musuh, Aku lantas berlari kencang untuk menyelamatkan diri tetapi baru sahaja tujuh depa dari kawasan pergelutan aku berhenti.  Memandang ke belakang rupa-rupanya aku bukan keseorangan dalam pertarungan tersebut. 

Ketika itu, baru aku sedar sejumlah sahabat handai aku dari gelanggang Tok Jenai  sedang berkecamuk dalam pergaduhan itu.  Aku serba salah. "Tidak mungkin aku meninggalkan mereka" itulah kata hati kecil ku. 

Lantas aku mengambil keputusan untuk kembali ke gelanggang pertarungan ketika itulah  aku terpandang sebatang simbat berwarna keemasan di hadapan mata lendir ku. Tanpa berfikir panjang aku lantas menyambar simbat tersebut dan berlari kencang ke kawasan pertarungan, sungguh! hati ku gelisah memikirkan nasib sahabat handai ku. 
“Kalau hendak mati biar mati sama-sama” itulah jeritan suara hatiku. 

Sebaik sahaja aku merempuh masuk kemedan pertarungan, aku telah di kepung kembali, tetapi kali ini aku nekad untuk mula menyerang terlebih dahulu. Pantas aku melompat tinggi dan melibas salah seorang daripada mereka, hanya sekali libas kali ini musuh jatuh tertiarap dan menjerit sambil mengelupur seperti ayam yang baru disembelih. Aku tiba-tiba hilang pertimbangan aku mula melompat dan memijak belakang musuh sambil simbat emas di tangan ku, ku pukul musuh berkali-kali sehingga tidak bergerak lagi.

Dalam deru nafas yang tidak teratur. Aku lihat musuh sudah tidak bergerak, yang lain mula teragak-agak untuk menyerang ku, ada yang terundur ke belakang dan ada yang telah mula mengatur langkah seribu meninggalkan aku.

Di saat itu tiba-tiba aku terpelanting kebelakang seperti di sedut oleh sesuatu. Begitu pantas dan laju. Semakin lama semakin kecil kawasan pertarungan dari mata ku...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Youtube

Pakaian Tradisional

HADIAH