HADIAH



Gambar: sumber Google

Hadiah

Selepas puas bertari silat. Hang Tuah kembali berdiri. Mengawal kembali aturan pernafasannya.

Kain sampin yang mengikat pinggangnya ditanggalkan lalu dipegang dan direnung sesekali Hang Tuah meletakkan kain itu berdekatan indera baunya.

Bau harum yang ada pada kain itu tidak pernah berkurangan. Malam yang mencekam sunyi ini membawa deras ingatan Hang Tuah pada guru yang disayangi.

Puteri Oksoo dan Sawol yang tadi kelihatan cemas mula kembali tenang mereka duduk berdekatan sambil mata-masing-masing tidak lepas menatap kelakuan pelik Laksamana Melayu yang terbilang itu.

Puncak Gunung Ledang.
---------------------------------
" Anakanda Tuah dan Jebat. Malam ini merupakan malam-malam akhir kita bersama di sini. Sudah hampir kesemuanya segala keilmuan ku, aku ajarkan kepada kamu berdua.

Sudah begitu dekat masa untuk kita berpisah dan kamu berdua akan sama-sama berkhidmat pada Raja di bumi berdaulat ini"

Seketika Pendita Adi Putera membuka sebuah peti kayu yang cukup indah ukirannya. Sepasang kain yang begitu cantik dikeluarkan. 

"Tiada barang  yang benar-benar berharga yang ada padaku untuk aku hadiahkan buat kamu berdua, hanya ini sahaja yang ada"

Inilah sepasang kain Limar...........


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Youtube

Pakaian Tradisional